26.10.10

Sunyi luruhlah engkau!


Jam tujuh malam. Lampu-lampu jalanan menyala.
Namun, malam tetap pekat mencorak warna hitamnya.

Sangat sunyi!

Mungkin ketika-ketika yang baik untuk berdoa
Waktu-waktu yang wajar untuk memulakan kembali
Karangan-karangan yang terbengkalai

Sangat sunyi!
Tiada suara kecuali deru kipas siling berputaran
Lengkingan anjing liar yang menyeramkan

Tadi aku beranikan diri, memanjat bukit di belakang rumah.
Rupanya ada kolam kecil dan telaga
Bunga telipok masih mekar di atas permukaan air

Malam ini, resah sunyi terus menghambat diri
Walau ku cuba lepaskan diri dan
menyeru rayu agar ia segera pergi

Sunyi, segeralah luruh!

3 ulasan:

mamawana berkata...

Sunyi luruhlah engkau
Dari daun hati yg resah
Sunyi segarlah dikau
dengan zikr kitabullah.

Dari Jalan Kopi berkata...

oh aku juga sunyi
cuba cari penawar
tapi tak berjumpa

Si Aizuddin berkata...

Sunyi ini.
Kita padamkan, kita menyanyi.
Lagu dari kitab suci.

Cewah.